Nadiem Akui Masalah Guru Honorer Muncul Karena Pemerintah Belum Bisa Kejar Target

Ruangguru.my.id_Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim mengakui munculnya masalah guru honorer karena pemerintah belum bisa memenuhi kekurangan tenaga pendidik di Indonesia.

Dia menyebutkan, setiap tahunnya puluhan guru PNS pensiun.

Namun, tidak diimbangi dengan rekrutmen guru baru.

Alhasil, banyak kepala sekolah yang merekrut guru honorer untuk menutupi kekurangan tersebut.


Hal inilah menurut Nadiem yang menjadi target Merdeka Belajar, di mana salah satunya menyasar pada peningkatan kualitas guru.

"Regenerasi guru baru harus tepat profilnya. Apalagi banyak guru-guru PNS yang pensiun tiap tahun. Munculnya masalah guru honorer karena kami belum bisa mengejar target jumlah kebutuhan guru di seluruh daerah," kata Mendikbud Nadiem dalam rapat kerja Komisi X DPR RI secara virtual.

Ketum Ikatan Guru Indonesia (IGI) Muhammad Ramli Rahim, Kemendikbud harus mencari dan menemukan solusi bagaimana menuntaskan masalah masalah tenaga pendidik yang saat ini lebih dari 60 persen berstatus non-PNS.

Gelombang guru pensiun yang makin besar dari tahun ke tahun juga menjadi ancaman serius akan ketersediaan tenaga pendidik Indonesia.

Sementara itu kekecewaan para pendidik di daerah khusus juga perlu mendapat perhatian dari pemerintah.

Guru-guru daerah khusus ini adalah garda terdepan di daerah 3T baik yang berstatus PNS apalagi honorer.

Dia menyebutkan, dalam lima tahun ke depan, jumlah guru yang akan pensiun sangat banyak.

Tahun ini saja guru yang pensiun sebanyak 72.976 orang.

Tahun depan yang pensiun 69.757 orang, 2022 sebanyak 86.650, lalu pada 2023 yang pensiun 83.841 orang. Kemudian pada 2024 guru PNS yang pensiun 78.420 orang. (Sumber : jpnn)
loading...

Belum ada Komentar untuk "Nadiem Akui Masalah Guru Honorer Muncul Karena Pemerintah Belum Bisa Kejar Target"

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel